Jingle Mahal, Jingle Murah, Apasih Bedanya?

Setiap jingle dari sebuah produk pasti berbeda-beda dan memiliki ciri khas masing-masing baik dari segi lirik, music, maupun instrument nya, contohnya seperti Jingle dari Indomie dan Sosis So-Nice akan sangat berbeda meskipun sama-sama bergerak di industri makanan. Mengapa bisa berbeda? Jawabannya ialah karena setiap jingle memiliki maksut dan pesan tersendiri dan juga pembuat jingle yang berbeda.

Begitu juga dengan harganya, setiap jingle memiliki harga yang berbeda antara satu jingle dengan jingle yang lainnya. Lalu sebenarnya apasih faktor yang menyebabkan perbedaan harga dalam pembuatan jingle? Kali ini tim bikinjingle.com akan merangkumnya, mari kita simak.

  1. Portofolio Komposer nya

Pertama, Komposer Jingle. Harga dari sebuah jingle bisa dilihat dari siapa sih Komposer dari jingle tersebut. Jika si komposer sendiri sudah memiliki jam terbang yang banyak dan memiliki berbagai portofolio, jelas sekali bahwa harganya akan lebih mahal, kenapa bisa begitu? Karena dalam hasill akhirnya sendiri pun akan terlihat berbeda dengan komposer yang hanya memiliki sedikit jam terbang atau biasa disebut sebagai pemula, dan sedikit portofolio yang mungkin nantinya sedikit kurang memuaskan daripada hasil dari komposer yang profesional.

 

  1. Tingkat Kerumitan

Tingkat kerumitan sendiri yang dimaksud adalah ada berapa banyak instrument yang hendak digunakan. Semakin banyak instrument yang digunakan akan semakin rumit dalam proses pembuatannya dan tentu semakin tinggi harganya.

 

  1. Jumlah Talent atau Session Player yang terlibat

Dalam proses pembuatan jingle biasanya melibatkan beberapa orang, tak terkecuali jumlah talent yang dibutuhkan untuk suatu produk, karena dalam proses pembuatan jingle sendiri juga memiliki tim dengan keahlian masing-masing.

 

  1. Penyanyi yang terpilih

Umumnya, sebuah jingle juga menggunakan penyanyi yang bertujuan menambah warna dan membuat jingle tersebut semakin hidup. Jika kita memilih penyanyi yang profesional untuk mengisi jingle tersebut tentu saja harganya akan lebih tinggi dan hasilnya akan lebih memuaskan dan sesuai dengan keinginan kita. Tapi pastikan penyanyi yang terpilih sesuai dengan tema dan konsep pilihanmu yaa!

 

  1. Lisensi Penggunaan Jingle

Sebuah jingle juga memiliki lisensi dalam hasil akhirnya. Apakah jingle tersebut akan dibeli putus (membeli semuanya, hak cipta, dsb) atau membeli hasilnya saja tanpa hak pencipta dan masa aktif, Renewal atau membeli hasilnya saja tanpa hak pencipta dengan masa aktif tertentu sesuai kesepakatan, atau buy out yang dimana semua project session, dan hak cipta dibeli oleh client kita. Jika client kita memilih buy out, tentu saja untuk harganya akan sangat tinggi.

 

Itulah beberapa informasi terkait hal-hal yang membedakan antara jingle yang mahal dengan yang murah. Jika kamu sedang mencari jasa pembuatan jingle, kamu bisa menghubungi tim bikinjingle.com, karena kami adalah pembuat Jingle, Himne, dan Mars terbaik untuk Anda.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Berita Lainya

Masih Efektifkah Sebuah Jingle di Era Internet?

Lomba Jingle, Ajang Mengasah Kreatifitas Komposer Muda Indonesia

Dinyanyikan, Tanda Keberhasilan Sebuah Jingle

Jingle, Sebuah Teknik Pemasaran Lama?

Jingle Mahal, Jingle Murah, Apasih Bedanya?

Apa Perbedaan Jingle, Hymne dan Mars?

Kapan Mars Didengarkan?

Sesuaikan Moment, Agar Jinglemu Tidak Membosankan (Ramadhan, Natal, Versi Anak, Versi Gamelan)

Mars, Menjadi Penyemangat Sebuah Perusahaan

Berburu Lomba Jingle di Internet

5 Tips Membuat Lirik Untuk Jingle

Berapa Harga Pembuatan Sebuah Jingle?

Audio Logo, Logo Dalam Format Audio Yang Sering Tidak Kita Sadari

Jingle, Sebuah Logo Produk Atau Perusahaan Yang Dapat Di Nyanyikan

Berapa Durasi Ideal Sebuah Jingle?

Proses Kreatif Pembuatan Jingle

5 Media Penayangan Sebuah Jingle

Tips Memilih Penyanyi Dalam Sebuah Jingle

Kekuatan Audio Dalam Sebuah Proses Pemasaran

Kenapa Sebuah Produk Harus Mempunyai Jingle?

Hymne dan Mars, Apa Bedanya Sih?

Berapa Lama Proses Pembuatan Jingle?